MENIMBANG DARJAT DI SISI ALLAH

Oleh:
Kamarul Azami bin Mohd Zaini



Siapa kita di sisi Allah s.w.t? Apabila dipersoalkan tentang kedudukan, pastinya kita sama-sama terfikir, di mana duduknya kita ini di sisi-NYA?

Apabila kita menjalani kehidupan sebagai pekerja atau penggerak dalam masyarakat, kedudukanlah yang kita cari sekuat-kuatnya. Mencuba sedaya upaya untuk berada di satu posisi jawatan atau kedudukan yang terbaik. Pelbagai cara yang dilakukan, bekerja siang dan malam, berhempas pulas demi untuk memuaskan kehendak dan keperluan masyarakat atau ketua-ketua kita. Ini tidak kurang juga yang berusaha dengan cara mengampu dan menampakkan kerajinan yang sebenarnya bukan diri mereka sebenar dan jauh sekali sifat ikhlas dalam melakukan sesuatu kebaikan. Ya, kita sebagai manusia sangat berkeinginan untuk berkedudukan dan mempunyai status sosial yang tinggi.

Apatah lagi apabila berkedudukan dan berstatus mempunyai kaitan dengan kekayaan, kesenangan hidup, berpengaruh, terkenal dan sebagainya. Memenuhi kehendak nafsu ini pasti kita tidak akan puas. Bahkan apa yang ada tidak disyukuri. Seterusnya, meminta-mina apa yang tiada buat diri kita. Akhirnya lahirlah dari latihan-latihan sebegini manusia-manusia yang tamak, berhasad dengki, membenci antara satu sama lain, mementingkan diri sendiri, mengambil hak orang lain sesuka hati hanya semata-mata untuk mendapat apa yang diinginkan mereka. Hasilnya, keinginan untuk menjadi manusia lebih baik berubah, apa yang mereka fikirkan hanyalah kebaikan untuk diri mereka sendiri walaupun mengobankan nyawa orang lain.

Wahai manusia, pernahkah kita berfikir tentang darjat kita di sisi Allah s.w.t? Barangsiapa mencari redha manusia dengan mengingkari perintah Allah, nescaya Allah akan menyerahkan urusan hidupnya kepada manusia. Sabda Nabi s.a.w yang bermaksud;

"Sesiapa yang ingin mengetahui kedudukannya di sisi Allah, maka, hendaklah dia memperhatikan bagaimana kedudukan Allah di dalam hatinya. Maka sesungguhnya Allah menempatkan (mendudukkan) hamba-NYA sebagaimana hamba itu mendudukkan Allah di dalam jiwanya (hatinya)"

Tiada gunanya kekayaan yang melimpah-limpah jika ianya tidak digunakan untuk mendekatkan diri kepada Allah. Tiada guna juga pangkat dan kedudukan yang tinggi melangit jika ia tidak sedikitpun meninggalkan rasa takut dalam jiwa kita. Ingatlah, jika kita mencari keredhaan Allah dengan marah manusia, maka segala isi dunia dan keredhaan Allah bersama dengan kita.

Maka marilah kita muhasabahkan diri kita. Insafilah sejauhmana usaha yang kita lakukan untuk menempatkan diri kita di sisi Allah s.w.t. Pertama, kenangkanlah berapa kerapkah kita mengingati Allah? Ketika kita solat, tidur, makan, berjalan, bekerja atau belajar? Ataupun kita hanya lakukan semua tugasan tanpa kita sedari bahawasanya Allah adalah pemberi nikmat pada setiap saat hidup kita? Kedua, sejauhmanakah kita berusaha untuk mendapatkan perhatian 'TUAN' atau 'TUHAN' kita? Adakah kita lakukan perintahnya dengan sungguh-sungguh atau sekadarnya sahaja? Ketiga, seberapa kuatkah usaha kita pula untuk meninggalkan apa yang dilarang dan ditegah oleh Allah buat manusia? Apakah kita ini manusia yang kerap bertaubat kepada-NYA atau kita hanya sekadar mengampu 'TUAN' kita? Sesungguhnya ALLAH MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENGAMPUN.

TUNE-lah diri kita bersama.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan