BERDAMAILAH

Islam merupakan agama yang mendamaikan. Islam tidak menganjurkan kehidupan yang bermusuhan dan saling membenci antara satu sama lain. Ia tidak mengira warna kulit, kaum, bangsa mahupun fahaman pemikiran dan ideologi. Rasa cinta, kerjasama, perdamaian dan kesatuan adalah landasan utama kehidupan yang dianjurkan dalam masyarakat Islam. Namun hari ini, suasana seperti tidak yang digambarkan. Ia umpama sebutan yang tidak punya bukti dan keterangan jelas di hadapan mata.

Ya, umat Islam hari ini gagal untuk menghayati kesejahteraan Islam itu sendiri. Islam bermakna selamat, sejahtera dan damai. tetapi mengapa, apabila berada bersama Muslim kita belum berasa selamat? Puncanya adalah pertikaian dan perselisihan. Ia berlaku setiap hari sehingga mengakibatkan bermasam muka dan ada sebahagiannya hilang percaya dan sistem penghormatan dalam masyarakat rosak teruk. Jika tidak disukai diburukkan dan diceritakan segala keburukannya manakala baiknya dirahsiakan.

Ini sudah menjadi kebiasaan dalam masyarakat kita. Mari kita bersama renungkan sebuah hadis yang bermaksud;

Dari Abu Musa Al-Asha’ri, Rasulullah (SAW) bersabda “Orang beriman itu ibarat sebuah bangunan, setiap satu menyokong yang lainnya” (riwayat Bukhari dan Muslim)

Bagaimana bangunan yang kita bina ini akan menjadi kukuh jika batuan yang digunakan saling memecah antara satu sama lain? Hakikat ini tidak boleh ditutupi dan didiamkan lagi. Marilah kita menjadi Muslim yang sentiasa mendamaikan. Sebagaimana sabda Nabi s.a.w. yang bermaksud;

“Bantulah saudara mu yang dizalimi dan yang menzalimi.” Sahabat bertanya, “yang dizalimi itu aku tahu, tetapi bagaimana yang menzalimi itu boleh dibantu?” Jawab Rasulullah, “hentikan kezaliman yang dia lakukan.”

Baiknya akhlak Muslim ini bukan sahaja menjauhkan diri dari kerosakan yang berlaku bahkan mendorong untuk pelaku kerosakan itu berhenti dari membuatnya. Jika akhlak sebegini yang dihidupkan dalam kehidupan kita maka kita menepati ciri dan perintah Allah s.w.t di dalam surah Al-Hujurat ayat 9 dan 10 yang bermaksud;

“Dan jika dua puak dari orang-orang Yang beriman berperang, maka damaikanlah di antara keduanya; jika salah satunya berlaku zalim terhadap Yang lain, maka lawanlah puak Yang zalim itu sehingga ia kembali mematuhi perintah Allah; jika ia kembali patuh maka damaikanlah di antara keduanya Dengan adil (menurut hukum Allah), serta berlaku adillah kamu (dalam Segala perkara); Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang Yang berlaku adil (9). Sebenarnya orang-orang Yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat(10).”

Kedamaian inilah yang dicari-cari. Rahmat Allah s.w.t yang tidak diketahui besarnya. Namun ada disebutkan di dalam hadis ke 42 Kitab Hadis 40 karangan Imam Nawawi yang bermaksud;

Daripada Anas r.a. beliau berkata: Aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda:
"Allah Ta'ala berfirman: “Wahai anak Adam! Selagi mana engkau meminta, berdoa dan mengharapkan Aku, Aku akan ampunkan apa-apa dosa yang ada pada dirimu dan Aku tidak peduli. Wahai anak Adam! Seandainya dosa-dosamu banyak sampai mencecah awan langit kemudian engkau memohon ampun kepadaKu, nescaya Aku akan ampunkan bagimu. Wahai anak Adam! Sesungguhnya engkau, andainya engkau datang mengadapKu dengan dosa-dosa sepenuh isi bumi, kemudian engkau datang menghadapKu tanpa engkau mensyirikkan Aku dengan sesuatu, nescaya Aku akan mengurniakan untukmu keampunan sepenuh isi bumi.”

Hadis ini menjelaskan betapa besarnya rahmat Allah s.w.t. Inilah kasih sayang Allah s.w.t terhadap kita semua. Oleh yang demikian, marilah kita mendamaikan perselisihan dan mengharaplah rahmat Allah s.w.t. Perselisihan akan menyebabkan kita lemah dan bercerai berai, memaafkan menjadikan kita seorang yang sangat tinggi akhlak dan kesantunan, bersatu dan bersama menjadikan kita manusia yang layak mendapat rahmat dari Nya. Maka, jom, berdamailah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan